Berita Asuransi | Tentang Asuransi

Kanker Rahim Penyebab Kematian Utama Wanita

Surel Cetak PDF

kanker1Ahli onkologi kebidanan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Dr Laila Nuranna PhD SpOG (K) mengatakan, kanker leher rahim masih menjadi penyebab kematian utama bagi wanita usia reproduksi saat ini di Indonesia.

"Kanker rahim yang mencapai 34 persen keganasan pada wanita dan menjadi penyebab kematian bagi wanita usia reproduksi," katanya saat memberikan kuliah tamu di bagian/obgyn Fakultas Kedokteran Unsyiah/RSUZA di Banda Aceh, baru-baru ini.

Menjadi masalah sekarang, ia menyebutkan sekitar 70 persen dari kasus tersebut datang ke dokter saat stadium lanjut sehingga angka keberhasilan kesembuhan menjadi kurang.

Laila seperti dikutip Wakil direktur Rumah Sakit Umum dokter Zainoel Abidin (RSUZA) Banda Aceh HM Andalas, menyebutkan berkisar 40 hingga 45 kasus baru kanker leher rahim/hari, dan setiap harinya antara 20 sampai 25 kasus atau satu penderita diantaranya meninggal dunia/hari.

"Yang menjadi masalah sekarang adalah cakupan skrining masih sangat rendah yakni lima persen, semestinya untuk menekan kasus itu tingkat cakupan harus mencapai 80 persen," kata dia menjelaskan.

Untuk itu, Laila mengatakan hal tersebut harus menjadi konsen para ahli kebidanan dan kandungan ke depan guna menekan jumlah kasus yang terus meningkat selama ini melalui peningkatan cakupan skrining.

Saat ini angka kematian ibu di Indonesia masih terbilang tinggi yakni sebesar 228/100.000 kelahiran dan kasus tersebut tercatat tertinggi di negara-negara kawasan Asean.

Menurut Laila, semua pihak harus dapat melakukan pencegahan itu karena penyebab kanker leher rahim diketahui, dan orang yang terpaparpun butuh waktu lama sampai menjadi penyakit yang lebih berat.

Jadi, menurutnya akan dapat mendeteksi bila elemen protocol deteksi awal telah ada, misalnya dengan menyiapkan sumber daya tenaga kesehatan di daerah rural untuk deteksi awal ibu-ibu yang telah melakukan aktivitas seksual.

"Saat ini banyak cara untuk deteksi awal, seperti 'papsmear test' dan inspeksi dengan usapan asam asetat. Cara deteksi awal ini mempunyai sensitivitas yang tinggi. Keuntungan dengan deteksi ini adalah kita dapat memberikan terapi yang kuat bila cepat diketahui, bukan seperti sekarang datang ke dokter bila sakitnya sudah lanjut," kata dia.

Selain itu saat ini sudah ada vaksin kuman yakni "human papiloma virus (HPV)" yang menjadi penyebab terbanyak kanker leher rahim, sehingga diharapkan bagi kelompok berisiko sebaiknya mendapatkan suntikan vaksin ini.

Kelompok tergolong berisiko tinggi antara lain, sering berganti-ganti pasangan. Walau vaksin telah ada tapi masih terkendala oleh mahalnya harga vaksin HPV tersebut.

"Kita berharap ke depan ada fasilitas dari pemerintah atau vaksin tersebut masuk tanggungan asuransi sehingga bisa mudah didapatkan dan berdampak menurunkan kejadian kanker leher rahim," kata Laila menjelaskan. [Ant/Foto:Pelita]

Terakhir Diperbaharui ( Rabu, 04 April 2012 09:03 )  

Surat Pembaca

Judul Surat Pembaca 1

Judul Surat Pembaca 1

Setiap tahun, berbagai Perguruan Tinggi terus melahirkan wisudawan baru. Pascawisuda, mereka beratribut sebagai angkatan kerja baru dan bersiap untuk memperebut...

Kolom

Kanker Rahim Penyebab Kematian Utama Wanita

Kanker Rahim Penyebab Kematian Utama Wanita

Ahli onkologi kebidanan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Dr Laila Nuranna PhD SpOG (K) mengatakan, kanker leher rahim masih menjadi pe...

Pernik

US$ 500 Juta untuk Asuransi Hewan Peliharaan

US$ 500 Juta untuk Asuransi Hewan Peliharaan

Pengeluaran warga Amerika Serikat (AS) untuk hewan peliharaan semakin meningkat tiap tahun. Warga AS ternyata rela menghabiskan banyak uang demi hewan-hewan peliharaan me...